Kesejahteraan Rakyat, Antara Cita dan Realitas

Saturday, May 23, 2015

Manajemen Publik Baru dan Kepentingan Publik

Oleh : Imam Mukti


Dengan munculnya Manajemen Publik Baru tahun 1980 dan 1990-an, ide kepentingan publik yang didasarkan pada nilai-nilai bersama kehilangan kekinian dan relevansinya. Seperti dinyatakan sebelumnya, Manajemen Publik Baru diberi predikat sebagai gagasan yang menyatakan bahwa pemerintah harus menciptakan arena pilihan seperti pasar di mana individu sebagai konsumen dapat membuat keputusan didasarkan pada kepentingan mereka sendiri. Dalam peran konsumen, orang tidak perlu memfokuskan pada keinginan dari para konsumennya. Ketika kita mulai berpikir mengenai penduduk sebagai individu yang sama dengan konsumen, dan pemerintah sama dengan pasar, kebutuhan untuk berbicara atau bertindak pada “kepentingan publik” akan lenyap.
Dalam hal ini, pertanyaan-pertanyaan mengenai tanggung jawab administratif yang terkait dengan kepentingan publik dianggap tidak relevan dengan Manajemen Publik Baru. Para ahli pilihan publik, misalnya, akan menolak bahwa “kepentingan publik” tersebut sebagai sebuah konsep atau ideal akan sangat bermakna, dan akan mempertanyakan apakah kepentingan publik itu benar-benar ada. Penalaran mereka adalah bahwa pilihan-pilihan individu dalam sebuah arena seperti pasar akan lebih superior dibandingkan tindakan kolektif yang didasarkan pada nilai-nilai bersama. Karena kebergantungannya pada metafora pasar, dan asumsi bahwa kepentingan sendiri merupakan dasar utama dan yang paling tepat dalam pembuatan keputusan, kepentingan publik bersama akan menjadi tidak relevan dan kemustahilan definisional. Perspektif mereka mengenai kepentingan publik akan secara jelas didefinisikan oleh abolitionist.
Seperti yang dijelaskan oleh Stone (1997), ketika masyarakat dilihat sebagai pasar, maka diyakini bahwa orang memiliki pilihan yang relatif pasti dan independen bagi barang, layanan dan kebijakan (9). Sehingga model pasar tidak memberi jalan kepada kita untuk berbicara mengenai bagaimana orang meraih visinya dari kepentingan publik atau sifat dari komunitas – pertanyaan-pertanyaan politik sangat signifikan yang mendasari pilihan-pilihan kebijakan. Orang dianggap sebagai hakim terbaik dari kepentingan mereka sendiri. Kepentingan publik jika memang ada merupakan produk dari penduduk (sebagai konsumen) yang membuat pilihan-pilihan individu dalam sebuah area seperti pasar.
Baru-baru ini, sebuah pandangan bersama mengenai kepentingan publik dilingkupi oleh kemunculan Manajemen Publik Baru. Menurut Trudi Miller (1989), negasi konsep kepentingan publik bersama dengan kebergantungan terhadap model pilihan pasar dan model politik pluralis memiliki dampak yang jauh dan merusak bagi pemerintahan demokratis dan bidang administrasi publik. Faktanya dia menyatakan bahwa pada tingkatan keterikatan pegawai negeri dengan pandangan politik pluralis, mereka memberikan kontribusi dalam melemahkan dan merusak demokrasi liberal. Dalam demokrasi liberal, lembaga pemerintah merespons terhadap “pandangan populer bersama dari kepentingan publik [dan pada waktu yang bersamaan menghormati kebebasan yang berada di luar jangkauan pemerintah] dan “menghambat usaha-usaha oleh fraksi sempit untuk memaksakan dan mengenakan pajak publik dengan alasan-alasan yang tidak sesuai dengan kepentingan publik”.
Miller kemudian menyatakan bahwa kemunculan model politik pluralis memutar demokrasi liberal “pada kepalanya” dengan membuat “pandangan bersama dari kepentingan publik menjadi tidak bermakna dan tidak penting” dan menegasikan nilai-nilai yang membentuk fondasi demorasi” (1989,511). Dalam model pluralis, demokrasi merespons terhadap pengaruh dari kepentingan khusus, tetapi tidak merespons atau menyadari nilai-nilai bersama dari kepentingan publik. Dengan kata lain, menurutnya pemerintah dalam model pluralis “tidak merespons terhadap apa yang diharapkan oleh penduduk secara kolektif”. Pemerintah menggantikan keinginan dari koalisi pemenang kepentingan-kepentingan khusus.

Manajemen Publik Baru dan Kepentingan Publik Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Imam Mukti

0 komentar:

Post a Comment