Kesejahteraan Rakyat, Antara Cita dan Realitas

Friday, January 13, 2012

Metode Analisis Hirarki Proses (AHP) dari Saaty


AHP digunakan dalam pengamatan tentang sifat manusia, analisis pemikiran dan pengukuran yang berguna untuk memecahkan persoalan kualitatif maupun kuantitatif. Ahp merupakan metode yang luwes, yang berarti dalam memecahkan persoalan, AHP memberikan pertimbangan secara intuitif selain pertimbangan ilmiah sehingga dapat menampung sifat alamiah manusia ketimbang memaksa kita ke cara berfikir yang mungkin justru berlawanan dengan hati nurani.
Penilaian yang diberikan dalam penggunaan metode AHP ini memberikan kita keluwuesan dalam menilai, yaitu AHP menunjukkan pertimbangan dan nilai-nilai pribadi secara logis (Saaty, 1993:23). Proses ini bergantung pada imajinasi, pengalaman dan pengetahuan untuk memberi pertimbangan. Selain itu AHP menunjukkan bagaimana menghubungkan elemen-elemen dari satu bagian masalah dengan elemen-elemen dari bagian lain untuk memperoleh hasil gabungan. Prosesnya adalah mengidentifikasi, memahami dan menilai interaksi dari suatu sistem secara keseluruhan.
Proses tersebut dilakukan pula pada studi ini, dimana diidentifikasi dahulu kriteria-kriteria yang merupakan faktor penilai dalam penentuan pemilihan lokasi kawasan pusat pemerintahan, kemudian memberikan bobot prioritas dari alternatif lokasi sehingga dari penilaian tersebut akan dicapai duatu lokasi terpilih.
Metode Saaty (Analisis Hirarki Proses) yang digunakan dalam studi ini dikarenakan metode ini mempunyai keuntungan antara lain (Saaty, 1993:27):
1.          Mekanisme pendekatan, yaitu suatu konsep operasional guna menyelesaikan studi proyek ini secara terarah dan sesuai dengan kerangka acuan kerja. Termasuk dalam pola dan konsep operasional tersebut adalah cara yang digunakan dalam menggali dan menemukan permasalahan yang ada. Selanjutnya setiap data dan fakta yang masuk dianalisis dengan metode standar dan berbagai pemanfaatan ilmiah lainnya, serta standar perencanaan tata ruang yang berlaku. Metode ini adalah suatu cara praktis untuk menangani secara kualitatif bermacam hubungan fungsional dalam suatu jaringan yang kompleks.
2.          mempunyai kemampuan memadukan perencanaan ke depan (yang diproyeksikan) dan perencanaan ke belakang (yang diinginkan) dengan cara yang interaktif, yang mencerminkan pertimbangan dari semua staf manajerial yang berkepentingan.
3.          Merupakan cara baru untuk menganalisa suatu permasalahan dengan kemampuan antara lain:
·      Memadukan data yang sudah ada dengan pertimbangan subyektif tentang faktor-faktor tak wujud
·      Memasukkan pertimbangan beberapa orang dalam memecahkan konfliks.
·      Melakukan analisis sensitivitas dan revisi biaya murah
·      Menggunakan prioritas marginal maupun prioritas rata-rata untuk membimbing pengalokasian
·      Meningkatkan kemampuan manajemen untuk melakukan pertimbangan secara eksplisit.
4.          Suatu teknik yang melengkapi berbagai teknik lain, prioritas (meminimaumkan resiko) untuk memilih proyek atau aktivitas.
5.          Suatu pengganti tunggal untuk aneka ragam skema untuk memproyeksikan masa depan dan melindungi terhadap resiko dan ketidakpastian.
Kelemahan metode Saaty yang dapat dinyatakan disini adalah metode penjagaan ini tidak dibuat kaku karena dimaksudkan untuk menampung aspek pertimabnagn non teknis yang umumnya merupakan pertimbangan politis. Kelonggaran tersebut, dapat memungkinkan pertimbangan non teknis yang akan mempunyai pengaruh yang lebih besar dibandingkan dengan pedoman teknis yang diusulkan.
Melihat uraian diats, nampak bahwa masih banyak hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan metode penjajagan penentuan lokasi kawasan pusat pemerintahan ini, perlu dilakukan evaluasi berkala terhadap metode maupun komponennya yaitu penilaian, kriteria-kriteria yang digunakan, cara penilaian kriteria dan besarnya bobot. Hasil evaluasi tersebut meruapakan pertimbangan dalam penggunaan peyode penjajagan penentuan lokasi kawasan pusat pemerintahan pada waktu yang akandatang. Kondisi ini menunjukkan apakah metode ini masih dapat digunakan, perlu modifikasi, atau sudah harus diganti. Hal ini perlu diperhatikan sesuai kemajuan teknologi dan perkembangan perkotaan dimasa yang akan datang.

Prinsip Dasar dan Tahapan Metode AHP
Prinsip dasar dan tahapn metoda AHP (Saaty dan Vargas, 1982 :25,30)(Saaty, 1993:30-39, 102-103) dan (Taufan, 1996:47-49) adalah sebagai berikut :
1.        Menyusun Hirarki (Dekomposisi)
Penyusunan hirarki adalah penyusunan berbagai elemen dari suatu sistem yang kompleks secara hirarki agar dapat dipahami dalam pemecahan masalah.hirarki merupakan alat dasar dari pikiran manusia dalam rangka menata suatu elemen ke dalam beberapa tingkatan. Hirarki dapat dibedakan menjadi dua yaitu struktur dan fungsional. Pada hirarki struktural sistem yang kompleks menjadi elemen-elemen pokoknya menurut hubungan esensialnya. Setiap set elemen dalam hirarki fingsional ,menduduki satu set hirarki dimana tingkat puncak disebut fokus atau tujuan dan hanya memuliki satu elemen dan merupakan sasaran keseluruhan atau tujuan diaplikasikannya model AHPdalam analisis. Tingkat-tingkat berikut masing-masing dapat memiliki beberapa orang yang paham terhadap permasalahan yang dikaji. Beberapa persyaratan penting dalam perumusan kerangka hirarki kriteria (Gunawan, 1999:57-58) :
a.      Kriteria harus lengkap
Kelengkapan suatu kriteria berdasarkan atas kemampuannya dalam mendukung tercapainya tujuan atau fokus studi.
b.Kriteria harus operasional
Kriteria yang digunakan dalam penyusunan skala prioritas harus dapat dipahami dengan mudah oleh pengambil keputusan agar mereka dapat menghayati segala implikasinya yang akan terjadi. Kriteria yang memiliki sifat lebih terukur mencerminkan bahwa kriteria dimaksud lebih operatif
a.      Kriteria harus tidak berlebihan
Set kriteria yang ditetapkan harus merupakan kriteria spesifik.
b.     Jumlah kriteria harus minimum
Jumlah kriteria diusahakan sesedikit mungkin untuk memudahkan dalam melakukan komprehensif yang baik.
2.        Pengisian Manusia (responden)
Berhubungan elemen-elemen dalam suatu tingkat akan dibandingkan satu elemen dengan yang lain terhadap satu kriteria, maka pengisiannya dilakukan dengan menggunakan skala 1 – 9. pengisian matriks banding berpasangan merupakan penilaian responden dengan menggunakan metode kuesioner atau simulasi dalam suatu kelompok. Sebelum melangkah ke tahap selanjutnya, penilaian yang diberikan oleh responden atas dasar persepsinya masing-maing terlebih dahulu diratakan antara satu responden dengan lainnya. Apabila nilai persepsi tersebut telah ditempatkan dalam matriks tertentu sebelum masuk kedalam analisis berikutnya.
3.        Perhitungan Bobot atau Nilai Vektor Prioritas dan Penilaian Konsistensi
Perhitungan bobot prioritas maing-masing kriteria pada setiap matriks ditentukan sesuai dengan besarnya nilai eigenvactor, dengan rata-ratanya disebut dengan eigenvalue. Penentuan tingkat konsistensi terhadap penilaian persepsi digunakan perhitungan Indeks Konsistensi ( Consistency Indeks). Rasio konsistensi (Consistency Ratio) harus bernilai 100% atau kurang sehingga dapat dianggap bahwa konsistensi responden dalam memberikan persepsi relatif bernilai sahih atau valid. Apabila nilai ratio konsistensinya lebih dari 10%, maka pertimbangan itu mungkin agak acak dan mungkin perlu diperbaiki.
4.        Pengukuran Prioritas Global (Prioritas Akhir)
Nilai prioritas global diperoleh dari nilai prioritas lokasl (eigen local) dengan perhitungan antara kriteria dengan nilai prioritas pada matriks yang terletak paling bawah dari suatu hirarki.
            AHP memasukkan aspek kualitatif maupun kuantitatif pikiran manusia. Aspek kualitatif untuk mendefinisikan persoalan dan hirarkinya, dan aspek kuantitatif untuk mengekspresikan penilaian preferensi secara ringkas padat. Proses dirancang untuk mengintegrasikan dua sifat ini. Demi pengambilan keputusan yang sehat dalam situasi kompleks, dimana perlu ditetapkan prioritas dan melakukan pertimbangan (trade offs) (Saaty, 1993:19)


Metode Analisis Hirarki Proses (AHP) dari Saaty Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Imam Mukti

5 komentar:

  1. Olah Data AHP (Analisis Hirarki Proses) Expert Choice 11
    WhatsApp : +6285227746673
    PIN BB : D04EBECB
    IG : @olahdatasemarang
    Website : http://biro-jasa-spss.blogspot.co.id
    Terdaftar Di Google Map Dengan Nama Olah Data Semarang

    ReplyDelete
  2. Olah Data Analytical Hierarchy Process (AHP) Dengan Expert Choice 11
    WhatsApp : +6285227746673
    PIN BB : D04EBECB
    IG : @olahdatasemarang
    Website : http://biro-jasa-spss.blogspot.co.id
    Terdaftar Di Google Map Dengan Nama Olah Data Semarang

    ReplyDelete
  3. Olah Data (Analytic Hierarchi Process/AHP) Dengan Expert Choice 11
    WhatsApp : +6285227746673
    PIN BB : D04EBECB
    IG : @olahdatasemarang
    Website : http://biro-jasa-spss.blogspot.co.id
    Terdaftar Di Google Map Dengan Nama Olah Data Semarang

    ReplyDelete
  4. Olah Data AHP (Analisis Hirarki Proses) Expert Choice 11
    WhatsApp : +6285227746673
    IG : @olahdatasemarang
    Website : http://biro-jasa-spss.blogspot.co.id
    Terdaftar Di Google Map Dengan Nama Olah Data Semarang

    ReplyDelete
  5. Olah Data AHP (Analisis Hirarki Proses) Expert Choice 11 WhatsApp : +6285227746673 IG : @olahdatasemarang

    ReplyDelete